Keping-keping Asa


Semakin jauh langkahku semakin jauh dirimu…
Saat sedih duka dan lara menerpaku
Panas dan silau matahari membakar silau
Membara mengelana arungi asa nan biru

Tapi….tak semudah kata yang berasal dari bibirku
Tak segampang lisan yang menghiasi ufuk sanubari sendu
Setumpuk resah bersemayam disana, kacau balau…
Haruskah dia menghuni abadi dalam diriku?

Tertatih aku memungut tergontai aku dalam pilu
Merangkak menggapai meraih kepingan asaku
Aku bisa merasakan dia ada…dia nyata dia asaku
Keping-kepingan asa dari diriku bukan hanya semata semu

Kan kupetik dikau
Kan kusemaikan di kalbu
Kan ku tapaki penuh rindu
Keping itu asa itu….tunggulah ya..tunggu aku……

By: Fira R Akhir Januari 2008.

Published in: on 30 Januari 2008 at 9:35 pm  Comments (25)  

The URI to TrackBack this entry is: https://fira.wordpress.com/2008/01/30/keping-keping-asa/trackback/

RSS feed for comments on this post.

25 KomentarTinggalkan komentar

  1. keping2 asa. asa itu harapan. mengumpulkan keping-keping asa yang masih tersisa kalau jadi satu bisa jadi menjadi sebuah kekuatan yang dahsyat, mbak. Makanya, jangan pernah putus asa untuk mengumpulkannya, halah.
    BTW, puisi mbak fira memang yahud. rima dan diksinya yang aku suka. Indah ….

  2. Harapan yang harus tetap hidup untuk men-jaga kita tetap hidup Mbak. Rindu itu ada untuk mem-buat kita selalu ter-jaga ada se-seorang di-sana untuk kita

    Keren Mbak…sekali lagi keren…aku simpan ya Mbak😛
    *Save As*

  3. assalamualaikum wr. wb.

    kabar via alhamdulillah baik mbak, wah mbak fira lagi mengandung yach? hehehe, maaf via gak tau, selamat yach mbak, semoga semuanya berjalan lancar ^.^.

    btw, mbak…. kalo nulis itu berdasarkan pengalaman pribadi or gimana? via mo nulis pengalaman pribadi or kekayasa aja kayaknya susah bgt, hehehe…. takut terjadi salah persepsi buat teman2 yg membacanya…😀

    wassalam

  4. Oh Mbak Fira sayangku:-)berbahagialah dengan rahmat

    Tuhan, sebentar lagi O..tangisan si kecil memecah sunyi

    dunia, jaga kesehatan ojo cape-capean, ntar kabarin aku

    yah ntar kutengokin dari jauh 8)

  5. Utuhkan saja mBak …

  6. Seandainya pun, aku hanya mampu menangkap sebutir debu asa sekalipun
    Semoga cinta dan kekuatan jiwa ini
    mampu menyemai, memupuk dan membesarkan debu itu
    menjelma gumpalan tanah, gundukan bukit, gunung
    saat itulah, desah nafas dan dentuman jantungku
    telah menyatu bersama keutuhan asaku …

  7. Ass, mbak puisinya enak dibaca. saya suka meskipun saya gak terlalu faham dengan sastra..

  8. Maaf, sayang. aku agak sibuk. baru sempat berkunjung nih. puisinya bagus dan indah. hiks… pingin nangis jadinya sambil peluk2 fira. moga dia membaca. iya, aku juga menunggu fira dengan asa itu. semangat ya.

  9. Jika ada asa sekecil atom pun ambillah, bukankah atom yang kecilpun bisa menjadi kekuatan dahsyat ?

  10. ahhh…puisi ini mirip banget yach.😦 jadi sedih lagi.

  11. asa takan sirna🙂

  12. yang pasti jangan putus asa, mbak..😀

  13. Pak Sawali,hohoho senangnya dapat pujian dari bapak Insya Allah Fira kan kumpulkan puing-puing asa agar kelak kuat mengarungi samudera kehidupan ini amin… makasih yo pak hehehe…
    Militis, yoi deh mba ngaku ilham ini memang terangkai tuk seseorang yang mba rindukan dan “dia” akan selalu bersemayam di hati ini,ssstt…wah ketahuan deh hehehee makasih ya komentnya silahkan kalau mau disimpan plus di ungkep juga boleh kok.
    Via,buat Fira apa yang ada dalam benak itu harus di keluarin yah pandai-pandai kita menuangkannya Vi campur aduk antara yang real dan rekayasa itulah seni dari menulis dan pasti setelah itu ada kepuasan yang teramat sangat deh…U must try it…ok sayang?
    Reni,makasih ya say yup doain aja semuanya aman dan berjalan lancar makanya untuk saat-saat ini saya gak bisa selalu always blogwalking…kalau kangen banget baru open blog itupun gak bisa lama-lama abis gak kuat duduk kelamaan hehehe, Tq sister.
    Pak Ersis, wah pak piye toh yang harus di utuhkan? hehehe btw makasih pak biar sudah hamil besar tulalitku gak ilang-ilang yo pak…
    Dee, wah enak banget rangkaian katanya nih…boleh nih buat melengkapi dan memperindah blog Fira…makasih ya atas kunjungannya…
    Masmawan, terimakasih Masmawan udah bezuk dan komenin tulisan Fira yah, Fira juga kurang ngerti sastra tapi gak menghambat apa yang ingin ditulis yang penting tulis aja deh…oke?
    My Hana, yuk kita berpelukan say hehehe makasih ya kunjungannya tapi my Hana lebih top dan seleb blog lagi cihui…itu karena semangatmu dan pintar lagi…
    Daeng Limpo,oke mi ces benar sekali gang itu…ion atom biar kecil tapi besar pengaruhnya di?makasih nah dah berkunjung ke blogku salam kenal gang ewako makassar hehehe….
    Ina, wah jadi mirip siapa Na? Maaf ya sayang aku tak bermaksud mengingatkanmu Im so sorry sister…btw thanks a lot 4 ur attention…
    Bonky,yup betul sekali man…salam kenal yo makasih udah mampir kesini…
    ck, makasih ck…yoi tetap semangat ya…u 2 oke?

  14. Mbak… blognya saya ling yah … (minta izin)

  15. Mba Listi, makasih udah mampir yah…oke deh boleh aja kok mba….

  16. puisinya sangat indah…..

  17. bagus bangget nih puisinya,
    salut buat mbak fira…

  18. eh puisi itu bukannya copyan dari http://www.puisiku.blogspot.com mba fira…? tampilan wordpressnya keren eiiiiiii

  19. semangat mbak..
    semangat ya..semua ada waktunya, menunggu jg waktu yg berbicara

  20. Siap Asa siap menunggu disini.. Sajak dan syairnya bagus sekali… Menyentuh..!

  21. Ketabahan akan menuai hasil seperti yang diharapkan!!

  22. Kan kupetik dikau
    Kan kusemaikan di kalbu
    Kan ku tapaki penuh rindu
    Keping itu asa itu….tunggulah ya..tunggu aku……
    ——————-

    mau terbang kemana tuh?
    kok nggak diajak seh……..!

    lalu ??????
    hidup ?????
    indah ?????
    ahhhhhhhhhhhhhh …… tidak kah tidur mencari mimpi?

  23. lam kenal, mba.. btw mba kebumennya mana nigh??
    soalnya saya jg orang kebumen. so..pengin tahu n mengenal lebih deket ttg mba fira ini. Oiya, skalian mo minta izin mo ngopi paste tulisan mba yg ini buat di taruh di blog saya. sebelumnya saya ucapkan terima kasih banyak.

  24. Wahh…puisinya bagus,,! Jadi ingin menangis, hiks…

  25. Nice poems… Hehehe…
    I love poems…
    Smangat Mbak’e…
    Hehehe..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: