Ikan Kramat Jati dan Jilbab…


Hari ini adalah yang ketiga kalinya aku menjelajah dipasar kramat jati. Tapi aneh kok sepi ya tak seperti hari kemarin wuihhh padat dan macet dari ujung hingga keujung lagi. Aku baru ingat mungkin karena bukan puasa pertama kedua dan ketiga lagi so orang banyak malas berbelanja apalagi bercape ria bergelayut air amis dan bau anyir tak sedap. Tapi buat kami sekeluarga makan tanpa ikan terasa hambar apalagi ikan-ikannya segar wah sedap nikmat dibakar goreng ataupun dipepes yang pokok judulnya ikan aja hayo hajar hehehe…

Dan dipasar ini semua jenis ikan tersedia, mau yg ikan air tawar or air laut hayo sikat… he3…promosi nih ye…selain itu sayur mayurnya juga lengkap plus bumbu-bumbunya. Ya namanya juga pasar induk kramat jati. Tapi kalau berbelanja harus siap-siap diserang macet dan bau yg gak enak itu belum lagi beceknya… Memang sih di muara angke juga ada tapi kejauhan dari lokasi rumah kami yang terdekat ya ini…mau beli ayam dan daging segar baru dipotong lho soalnya saya liat sendiri tuh lehernya si mbekk (kambing) di gerek. Trus buat ibu-ibu yang selalu mikir dana belanja jangan ragu dipasar ini super murah kok sayurnya segar fresh dijamin gak nyesel deh. Saya sekali seminggu belanja disini stok untuk beberapa hari selama bulan puasa ini. Eit…ada buah juga lho hehehe.

Saya punya satu cerita,karena bulan puasa saya jadi keranjingan nih pakai jilbab nah apa hubungannya yah jilbab dan pasar induk…ada deh.Gini dipasar ini saya punya beberapa langganan penjual ikan dan sayur mayur.Kemarin saat berbelanja si bu endut(gitu saya menyapanya) gak mengenali saya.Trus saya bilang “bundut seperti biasa 2kilo ikan tongkolnya yah.” Dia hanya cengar cengir wae trus diperintahnya sama pembantunya “Itu ambilkan ibu ikan yg dimintanya”(dalam dialek madura yang kental).”Lho itu bukannya bu Tongkol kan?” kata pembantunya balik bertanya pada bu endut. “Wah bu tongkol rupanya hadduh sampai tak kenal saya ta’iye” teriaknya tetap dalam aksen maduranya mewarnai perbincangan malam itu.Kebetulan karena saya dan keluarga senang makan ikan tongkol dan saya selalu beli ditempat bu endut makanya beliau memanggilku bu tongkol.Karena saya memanggilnya juga dengan sapaan bu endut.

“Sudah lama naik haji nih bu tongkol?” katanya ceria seperti biasa saat saya berbelanja.
“Apanya yang bu endut maksud nih?” saya bingung kok mereka pada ribut yah…karena saya orangnya tulalit gak cepat nangkap yah perlu waktu sedikit.”Ooo ini yah?” sambil menunjuk jilbab dikepalaku. Aku malah sekarang yang tertawa cengengesan wah dasar tulalit. “Saya belum jadi haji bu endut hanya karena bulan puasa ya lagi pingin pakai aja sekalian melatih diri, Insya Allah saya beneran jadi haji iya gak doakan yah.” jelasku.

So,malam itu saya dan rombongan ibu-ibu penjual ikan disitu(hampir semua yang berjualan ikan adalah ibu-ibu orang madura) tertawa sambil menawar ikan yah lumayan menyenangkan menghibur bersama ada rasa senang di hati. Yah bu tongkol mereka ganti menjadi bu haji tongkol hahaha…lucu juga ini nama baruku. Pulang belanja di mobil saya masih senyam senyum gak habis pikir adda aja deh. Ada cerita indah dibulan puasa ini sekalian berbagi buat sesama blogger hitung-hitung saya dapat pahala juga menyenangkan pembaca apalagi bulan puasa begini.Satu lagi pasar ini lebih ramai saat menjelang malam diatas jam 10. Mungkin sebagian blogger atau pembaca sudah tau ya…

maghfira-35_thumbnail.jpg Catatan Fira.

Jakarta,23 September 2007.

Published in: on 23 September 2007 at 1:53 am  Comments (17)  

The URI to TrackBack this entry is: https://fira.wordpress.com/2007/09/23/ikan-kramat-jati-dan-jilbab/trackback/

RSS feed for comments on this post.

17 KomentarTinggalkan komentar

  1. Ha ha ha, ceritanya seru juga.
    Kita sama dong hoby maem ikan, kaya meong.
    Kapan2 bakar ikan yok di muara angke.

  2. Jilbab ternyata bisa memberikan kesan religius, ya, Mbak. Makanya, istri saya selalu saya anjurkan untuk berjilbab ketika keluar rumah. Kalau di rumah? Ya, bebas saja lah, yau, hehehehe😀

  3. makannya ikan terus
    takut ga diaku orang makassar ya mbak😆
    btw dulu juga waktu masih dihalim saya sering ke pasar itu beli kue cu2r,kebetulan tukang kue cucur berbaris didepan pasarnya^^

  4. besok-besok kalo bu fira rajin beli ikan gurame, ganti nama lagi dong jadi bu haji gurame..😀

  5. wah… kalo dari slipi ke jauhan…😦
    mbak fira… kalo dirumah via… ikan tongkol dikuasai ma meong2 dirumah… hehehe…
    ikan emang enak… apalagi kalo udah di bakar :D… nyam… nyam… nyam… ups… puasa yach :”>

  6. wah kirain ada iklan bener
    *masih keingat imej kramat jati dulu*
    btw moga-moga mba vira jadi naik haji yah*🙂

  7. “Saya belum jadi haji bu endut hanya karena bulan puasa ya lagi pingin pakai aja sekalian melatih diri, Insya Allah saya beneran jadi haji iya gak doakan yah.”

    Ini problem sebenernya, memakai kerudung atawa jilbab itu “ringan” dan pemakainya terlihat anggun….., yg berat adalah berperilaku sebagai “bu Hajinya” itu, bukan begitu mbak Fira?

  8. Bener tuh kang,perilaku dalam berjilbab itu yang susah. Saya belum tetapi sedang mengusahakan yang lebih baik. Insya Allah,amin.

  9. wah ibu sejati ni ceritanya….pasti anaknya seneng bgt punya ibu kayak gini….hi3x

  10. gpkPalma, yup jelas dong siapa dulu mamanya hehehe…

  11. Wa ka ka.. lucu.. lucu.. ceritanya mba. Saya juga suka makan ikan cakalang yang dibakar sambil dikucrutin lemon. Trus dimakan sama dabu-dabu, he..

  12. Undercover,hehehe iya enak banget lagi cakalang plus dabu-dabu.Mertua lewat kagak nengok hahahaha…

  13. Nasi Uduk Ikan Tongkol,………..
    Sambil duduk pegang,…………..

  14. KOdo Wajib make jelbab iya to,karna itu sebagian dari syariat udah jelas Rasulullah Saw Memerintahkannya juga di Al-Quran juga ada. Tau too kalo pr kodo pake jelbab.

  15. kalo masalah jelbab ana sepakat kalau perempuan harus make jelbab… Jelbab juga banyak arti sudara qu,ada persi jaman sekarang itu mah bukan jelbab tapi penutup kepala to, tapi yang di kehendaki rasul dan Allah yang menutupi aurat dia dari kepala ampe lututnya itu persinya alah… Apakah kita mau ang di inginkan allah atau ahzab alalh yang pedih.

  16. hati-hati ikan di kramat jati. kapan waktu pernah jam 12-an ibu ber
    jilbab ijuga, jualan ikannya rame, lokasi disekitar depan rumah makan mekar.harga nya murah. kemarin jam 1 an pagi saya lewat pasar kramat jati.sy langsung cari ibu itu karena paling rame dan keliatan sibuk melayani para pembeli. saya periksa ikan bandengnya insangnya hitam, lalu bapak yang menemani jualan langsung datang bilang, ini ikan baru tadi sore, terus yang beli pun bilang itu hitam lumpur karena ditambak. saya ingat bandeng tidak hidup di lumpur, tapi saya percaya aj. setelah di pegang-pegang ikan, udang, dll tangan saya jadi kering lalu keriput, saya tau itu ciri-ciri formalin , karena sering pakai di lab untuk mengawetkan bahan. sampai di rumah insangnya saya cuci dan tanpa ada darah sedikitpun dan tetap hitam, daging ikan juga pucat dan padat kenyal, ciri-ciri daging berformalin seperti karet,. langsung saya kembali ke pasar saya lihat penjualnya sudah tidak berani menatap saya, saya tukar belut aj bu, ikan yang belum dipotong.tetapi ini yang sudah dipotong buat bapak dan ibu saja makan. dan saya benar-benar kapok.belanja di situ.(udah yang keberapa kali ketipu tukang ikan laut di pasar kramat jati)
    cara mengenali ikan berformalin: pegang ikan kalau tangan jadi kesat dan bukan licin, maka mungkin sekali ikan itu berformalin.
    bila sudah digoreng tidak renyah tapi susah dicuil…maka itu tanda berformalin.
    semoga bermanfaat.

  17. Wah…makasih sekali atas pemberitahuannya…dari sekarang udah harus hati2 memilih ikan yang segar dan sehat…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: